Langsung ke konten utama

Fake

Aku kembali, setelah lebih dari setahun aku tidak menulis. Duduk dengan pakaian yang cukup rapi, yang telah Aku prediksi sebelumnya, akan menjadi pakaian sehari-hariku dalam beberapa tahun ke depan. Deringan telefon dan hembusan angin AC telah menjadi makanan telingaku untuk beberapa bulan terakhir. 

 

Aku, telah menjadi seseorang yang sedikit berbeda dari sebelumnya. Pikiran-pikiran yang muncul dan hal-hal yang dihadapi pun berbeda. Aku tetaplah aku, seseorang yang selalu menyimpan segala sesuatu di dalam pikiran. Aku telah masuk ke sebuah lingkungan yang baru, disertai dengan orang-orang yang baru pula. Mulai mengetahui kehidupan yang sebenarnya. Aku mulai menelaah kebiasaan orang-orang yang baru, yang ada di sekitarku. Ada beberapa yang benar-benar sesuai dengan prinsip hidupku, ada pula yang tidak. Aku tidak membenci atau menyalahkan mereka, dan tidak pernah terlintas dalam pikiranku untuk menuntut mereka menjadi seseorang yang Aku inginkan. 

 

Aku, telah terpecah menjadi beberapa versi, tergantung dengan siapa yang Aku temui, bagaikan kemampuan mimikri yang dimiliki oleh Bunglon, yang terkadang bisa menjadi hijau, merah, cokelat, tergantung dengan lingkungannya. Terkadang Aku berpikir, apakah ini yang dikatakan dengan fake? Apakah ini yang dikatakan dengan seseorang yang tidak memiliki jati diri? Tetapi Aku tidak menganggap diriku seperti itu. Menurutku, ini adalah fleksibilitas yang harus dimiliki oleh seseorang. Tidak semua orang dapat diperlakukan sama. Ada yang dapat diperlakukan seperti teman sebaya walau mereka lebih senior. Ada yang harus menggunakan bahasa formal ketika berbicara. 

 

Apakah kita harus menyukai semua orang yang kita temui, orang-orang yang sangat berbeda dengan prinsip yang selama ini kita pegang? Apakah kita harus berpura-pura untuk menyukai mereka? Menjadi seseorang yang sama sekali bukan diri kita? Apakah kita tetap harus menjadi diri sendiri? Tentunya ini adalah pertanyaan yang dapat dijawab oleh diri kita sendiri. Bagiku, dirimu adalah dirimu, diriku adalah diriku, kitalah yang memutuskan, bagaimana cara memperlakukan orang lain. 

 

Komentar

  1. Setuju, kita harus menjadi seorang yang fleksibel tetapi tergantung kita berhadapan dengan siapa. Tidak fake dan menjadi diri sendiri adalah hal yang terbaik.

    BalasHapus
  2. AGREE
    Mmg sulit untuk menjadi yg terbaik , tapi tetap haru mencoba menjadi diri sendiri πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

    BalasHapus
  3. Chanchann.. be yourself aja tapi tetep liat sikon hehehe sesuau paragraf terakhir. Anw, Seneng akhirnya nemu orang yg doyan blogging juga! Di kantor keknya bru kamu. Gatau ding haha

    BalasHapus
  4. Play together with your mychoice® card and earn tier factors and mycash® to be redeemed all through the casino. A library of over 200 high quality slots, Slingo video games, and thrilling live casino video games await. Join Mecca Games free of νŒŒλΌμ˜€μΉ΄μ§€λ…Έ charge and make your first deposit to assert your share of the welcome bonus. Once you verify the account, you can start depositing funds.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Aku dan Mereka

Hujan. Aku sangat menyukai hujan, tetapi Aku tidak menyukai saat setelah hujan. Aku tidak ingin hujan berhenti. Aku ingin ia tetap ada, menemaniku dengan suaranya yang merdu. Terkadang, hujan berkata padaku. Ia ingin selalu ada, menemaniku di saat Aku merasa sepi. Tetapi ia tidak bisa selalu ada karena ia terkadang memiliki kesibukan di tempat lain.    Aku di sini. Duduk menikmati dinginnya  latte  favoritku, dengan diiringi suara derasnya hujan dan orang yang berbincang. Memandangi rintikan air yang jatuh dari kejauhan dan pohon-pohon yang riang bermandikan hujan. Alunan musik pop yang sangat mendukungku untuk menuliskan ide yang ada di kepalaku.    Kemarin, terjadi suatu perkelahian di depan tempatku tinggal. Untuk sesaat, Aku berpikir banyak sekali jenis manusia di dunia ini. Mengapa bisa terdapat orang yang terpicu emosinya untuk hal yang sangat kecil, bahkan semut pun tidak akan marah untuk hal seperti itu. Aku takut, bingung dan marah di saat itu. Aku terdiam sejenak, memandangi

Adil

Adil. Bahagia. Mereka. Tenang. Bersyukur. Beberapa kata yang sering muncul dalam pikiranku akhir-akhir ini. Terlalu sibuk dengan hal yang sudah menjadi kewajibanku sebagai seorang pekerja hingga tak lagi memiliki waktu untuk memikirkan kehidupan. Mencoba untuk terlihat baik-baik saja, walau pikiran ini sudah tak lagi mampu menampung. Mungkin ada beberapa orang yang sadar akan hal itu, tetapi Aku tetap mencoba untuk terlihat baik-baik saja.   Apakah kehidupan ini adil? Ada beberapa temanku yang berkata kehidupan ini adil, ada yang berkata tidak, ada pula yang tidak pernah berpikir akan hal ini, dengan segala cerita dibalik itu semua. Hampir mereka semua, termasuk Aku (di masa lalu), menilai keadilan hidup ini dengan membandingkan kehidupan yang dilukis orang lain. Dengan teman dekat, keluarga, tetangga, rekan kerja, penemu mobil listrik, bahkan burung-burung tanpa dosa yang terbang bebas di langit sore hari.    Keadilan bagimu dan bagiku adalah hal yang tidak dapat dibandingkan, bahkan